Disebut Faktor Kesuksesan Perusahaan, yuk, Kenali Ownership Mentality - MAJALAH EKSEKUTIF (eksekutif.com)

Disebut Faktor Kesuksesan Perusahaan, yuk, Kenali Ownership Mentality

  • Bagikan
Disebut Faktor Kesuksesan Perusahaan, yuk, Kenali Ownership Mentality
banner 468x60


Dalam sebuah artikel, Forbes menyebut bahwa mentalitas kepemilikan adalah salah satu faktor kesuksesan sebuah perusahaan, selain harga sahamnya.

Lebih lanjut, mentalitas ini memberi karyawan rasa, tujuan, serta arah dalam bekerja. Dengan demikian, karyawan itu dapat melakukan pekerjaannya dengan optimis dan produktif.

Pola pikir ini juga dapat memberi pengaruh positif terhadap skill pengambilan keputusan.

Apakah kamu penasaran mengenai pola pikir ini? Yuk, cari tahu selengkapnya!

Apa Itu Ownership Mentality?

© Pexels.com

Mentalitas kepemilikan adalah mentalitas yang mendorong seseorang untuk memiliki rasa kepemilikan terhadap sesuatu, baik itu pekerjaan atau tanggung jawab lainnya.

Dalam dunia kerja, mentalitas ini akan mendorongmu untuk lebih bertanggung jawab terhadap pekerjaanmu. Mentalitas ini juga akan membuatmu lebih percaya diri untuk berpendapat dan mengambil keputusan.

Lebih lanjut, Atlassian menyebut mentalitas ini memberikan empat keuntungan di tempat kerja.

  • Meningkatkan kemampuan berkordinasi dalam tim secara mandiri.
  • Mendorong keinginan untuk berinovasi dan berpikir keluar dari kotak.
  • Meningkatkan semangat dalam bekerja.
  • Membantumu untuk lebih betah dan nyaman saat bekerja.

Cara Mengembangkan Ownership Mentality di Tempat Kerja

1. Miliki pola pikir produk

etika media sosial

© Pexels.com

Masih mengutip Atlassian, dalam wawancaranya, CEO Twilio Jeff Lawson mengatakan pola pikir produk adalah salah satu cara untuk mengembangkan mentalitas kepemilikan.

Pola pikir ini menurut Lawson akan mendorongmu untuk bekerja mencapai hasil dan mempertahankan hasil tersebut.

Lebih lanjut, menurutnya pola pikir ini akan mempengaruhi konsumen yang dilayani, misi yang dijalani dalam melayani konsumen tersebut, dan metrik yang memberi tahu apakah pelayanan tersebut telah sesuai dengan harapannya.

Dengan memiliki pola pikir produk, kamu akan lebih termotivasi untuk menghasilkan pekerjaan yang terbaik.

2. Miliki empati terhadap konsumen

permission marketing adalah

© Freepik.com

Selain pola pikir produk, rasa empati terhadap konsumen adalah salah satu cara yang disebut Lawson dapat mengembangkan mentalitas kepemilikan.

Menurutnya, memahami konsumen adalah cara yang paling tepat untuk dapat memberikan pengalaman yang terbaik bagi konsumen.

Itu termasuk dengan menggunakan produkmu sendiri seperti yang dilakukan konsumen dan memahami masalah yang perlu dipecahkan oleh konsumenmu.

Lawson juga menunjukkan bahwa berbicara dengan konsumen secara langsung adalah cara terbaik untuk mengetahui kebutuhan dan preferensi mereka.

Mengetahui hal-hal tersebut akan memudahkanmu untuk memberikan inovasi baru sesuai dengan kebutuhan konsumen.

3. Terbuka terhadap rekan kerja

desainer produk cv

© Freepik.com

Cara selanjutnya untuk mengembangkan mentalitas kepemilikan di tempat kerja adalah dengan bersikap terbuka terhadap rekan kerja.

Transparansi membuka inovasi yang lebih cerdas dan lebih strategis. Selain dapat menghindari mentalitas silo yang dapat memicu persaingan tidak sehat, transparasi juga dapat membantu pekerjaanmu menjadi lebih efektif.

Saling terbuka terhadap informasi yang relevan terhadap pekerjaan akan membuatmu merasa lebih memiliki terhadap perusahaan beserta tanggung jawabnya.

4. Miliki rencana

cara membuat sales plan atau rencana penjualan

© Freepik.com

Selanjutnya, menurut sang muse, cara untuk mengembangkan mentalitas kepemilikan adalah dengan memiliki rencana terhadap pekerjaanmu.

Rencananya tidak perlu detail dan konkrit. Anda hanya perlu mengatur peta jalan secara keseluruhan, lalu tanyakan hal berikut.

  • Apa tujuan kinerjamu pada kuartal ini untuk memenuhi tujuan perusahaan?
  • Hasil apa yang akan kamu berikan dalam tiga bulan ke depan dan bagaimana cara untuk mengetahui bahwa itu sudah selesai?

Sejajarkan rencana tersebut dengan visi tentang ke mana arah perusahaan. Sehingga, kamu akan merasa terdorong untuk mencapai sesuatu karenan merasa terlibat secara emosional.

5. Berikan masukan terhadap perusahaan

© Freepik.com

Terakhir, memberikan masukan kepada perusahaan akan mendorongmu untuk memiliki mentalitas kepemilikan.

Berikan padaku masukan dan masukan tentang proyek dan tujuan tim.  Dorong dirimu untuk memberikan pendapat tentang keputusan penting yang mempengaruhi perusahaan.

Berikan suaramu sehingga kamu memahami bahwa kamu dapat berkontribusi untuk kesuksesan tim.

Tentu saja, mungkin tidak semua pendapatmu akan langsung ditindaklanjuti oleh perusahaan.

Namun, itu akan sangat membantu memperkaya hubungan, mendorong kolaborasi, dan meningkatkan keterlibatanmu dalam pekerjaan dan lingkungan perusahaan.

Nah, itu dia hal-hal yang perlu kamu ketahui mengenai mentalitas kepemilikan.

Selain mengembangkan mentalitas ini, ada berbagai cara yang bisa kamu lakukan untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas pekerjaanmu.

Salah satunya, dengan mengambil berbagai kelas dari Eksekutif ExpertClass untuk menambah pengetahuan Anda.

Di Eksekutif ExpertClass tersedia berbagai kelas yang dipandu oleh para profesional dari berbagai latar belakang keahlian.

Yuk, klik di sini untuk cari kelas-kelas yang sesuai dengan kebutuhanmu!

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *