Kenali Gejala-gejala Depresi yang Perlu Diwaspadai - MAJALAH EKSEKUTIF (eksekutif.com)

Kenali Gejala-gejala Depresi yang Perlu Diwaspadai

  • Bagikan
Terdapat sejumlah penyebab ngorok secara medis mulai dari gangguan jaringan ikat hingga otak.
banner 468x60


Jakarta, Eksekutif —

Masalah depresi tidak boleh diabaikan. Berikut adalah nomor gejala depresi yang perlu diwaspadai.

Psikolog dari Universitas Indonesia Kasandra A. Putranto mengatakan ada sejumlah gejala depresi yang harus diwaspadai. Beberapa di antaranya merasa tidak berharga, merasa bersalah berlebihan, menarik diri dari kehidupan sosial, dan mengalami kesulitan dalam berkonsentrasi.

“Orang depresi juga kehilangan semangat, tidak ada energi, putus asa, bahkan yang lebih parah adalah muncul pikiran tentang kematian atau keinginan bunuh diri,” kata Kasandra kepada ANTARA.

Tak hanya secara psikis dan sosial, Kasandra menambahkan, orang yang depresi juga akan merasakan gejala dari aspek fisik seperti:

– kelelahan,
– nyeri fisik,
– melambatnya pergerakan tubuh (keterbelakangan psikomotor),
– tidak dapat duduk tenang (agitasi psikomotor),
– terlalu banyak atau terlalu sedikit tidur,
– serta penurunan berat badan.

Kasandra kemudian mengingatkan bahwa depresi dapat dialami siapapun, baik anak-anak, remaja, orang dewasa, dan lanjut usia.

Secara umum, Kasandra mengatakan berbagai kelompok usia merasakan gejala depresi yang sama. Namun, terdapat beberapa perbedaan pada anak dan remaja.

“Jika perubahan mood pada orang dewasa ditandai dengan perasaan sedih, kosong, dan tidak berdaya, pada anak-anak dan remaja ditunjukkan dengan perasaan yang mudah tersinggung,” ujar Kasandra.

“Selain itu, anak juga bisa menunjukkan gejala seperti keluhan fisik, gangguan tidur, dan kecemasan. Sedangkan remaja menunjukkan depresi atau mudah marah,” tambahnya.

Kasandra pun mengingatkan untuk segera menemui psikolog atau psikiater jika seseorang sudah mengalami gejala seperti:

– trauma
– kesulitan dalam mengatur emosi
– tidak dapat bekerja atau melaksanakan tanggung jawab secara efektif
– mengalami gangguan pola tidur dan nafsu makan
– merasa kesulitan membangun dan mempertahankan hubungan
– tidak lagi menikmati aktivitas yang disukai
– atau bahkan menggunakan obat-obatan atau seks sebagai upaya coping.

Jika gejala-gejala tersebut terjadi pada orang terdekat, Kasandra mengingatkan bahwa sebagai teman, seseorang harus memberikan dukungan dan mendorongnya untuk mencari bantuan profesional.

“Selain bersedia menjadi pendengar, juga harus membantunya untuk mengenali tanda-tanda depresi dan hal-hal yang dapat memperburuk depresi,” kata Kasandra.

“Dia juga harus terus diperhatikan dan tetap waspada terhadap resiko bunuh diri yang mungkin dilakukan. Lakukan upaya pencegahannya dan hubungi bantuan profesional jika terjadi percobaan bunuh diri,” pungkasnya.

(Antara/agn)

[Gambas:Video CNN]


.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *