Penyanyi Indonesia Nadin Amizah menuai kritik atas dugaan komentar klasis dalam podcast Deddy Corbuzier

  • Bagikan
Penyanyi Indonesia Nadin Amizah menuai kritik atas dugaan komentar klasis dalam podcast Deddy Corbuzier


Penyanyi Indonesia yang sedang naik daun, Nadin Amizah, membuka pintu banjir untuk debat tentang klasisme di Indonesia setelah dia dituduh secara tidak sensitif membandingkan orang kaya dan orang miskin di salah satu podcast paling populer di negara itu.

Pemain berusia 20 tahun itu tampil sebagai tamu di Pengalaman Joe Rogan magician-turned-host Deddy Corbuzier’s podcast, Tutup pintu. Meskipun video tersebut diterbitkan minggu lalu, pernyataan ini khususnya hanya menjadi sangat viral kemarin.

“Jadilah orang kaya, karena ketika kaya akan lebih mudah bagi Anda untuk menjadi orang baik. Dan ketika kita miskin, kebencian kita terhadap dunia akan begitu besar sehingga kita tidak punya waktu untuk bersikap baik kepada orang lain lagi, ”kata Nadin kepada Deddy, menjelaskan bahwa ini adalah nasihat yang pernah diberikan ibunya padanya.

Nadin secara mengejutkan diburu secara online atas pernyataan itu, yang menurut netizen tuli nada dan menjelekkan orang miskin. Nama Nadin menduduki puncak trending topic Indonesia di Twitter selama berjam-jam tadi sore, dan sebagian besar karena semua alasan yang salah.

Pendapatnya (kiri), lagunya (kanan)

“Mengatakan bahwa mereka yang hidup dalam kemiskinan terlalu sibuk untuk membenci kehidupan mereka sendiri untuk menjadi baik adalah benar-benar klasis dan kasar, Nona. Banyak orang tidak punya uang dan pandai sambil tetap memikirkan orang lain. Anda selalu meromantisasi situasi Anda tetapi pola pikir Anda jahat, ”tulis pengguna di atas kepada Nadin.

Nadin telah membahas masalah tersebut melalui sejumlah tweet serta menanggapi langsung netizen yang memanggilnya, termasuk me-retweet pengguna di atas.

“Hal yang bisa kita pahami: Saya diajari untuk menjadi kaya sehingga bisa lebih mudah bagi saya untuk bersedekah BUKAN SAMA seperti yang saya katakan semua orang kaya suka beramal; TIDAK SAMA dengan saya yang mengatakan bahwa orang dengan pendapatan rendah itu pelit; TIDAK SAMA dengan saya yang memandang rendah orang yang berpenghasilan lebih sedikit, ”tulisnya di utas.

Pembela Nadin mengatakan pernyataan itu diambil di luar konteks episode podcast selama satu jam, yang, secara keseluruhan, tidak melukiskannya secara klasis.

Nadin memulai karirnya pada usia muda 17 tahun, saat ia tampil dalam sebuah lagu berjudul Semuanya bagus by DJ Dipha Barus pada 2017. Dikenal karena bakatnya dalam puisi dalam judul dan lirik lagunya, Nadin telah merilis single-nya sendiri sejak itu dan berkolaborasi dengan musisi indie seperti Sal Priadi dan Kunto Aji. Di hari ulang tahunnya tahun lalu, Nadin merilis album pertamanya, bertajuk tepat Selamat Ulang Tahun (Selamat ulang tahun).

Baca berita gaya hidup terbaru di Coconuts Jakarta

Jika Anda ingin membagikan pendapat Anda secara gratis di Internet, mengapa tidak melakukannya untuk mendapatkan kesempatan memenangkan beberapa hadiah menarik? Ikuti Survei Pembaca Kelapa 2021 kami sekarang!



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tak Hanya Produk Branding, Media Massa Pun Dipalsukan Seperti Majalah EKSEKUTIF ini